Penyebab dan Cara Mengobati Kelopak Mata Bengkak

  • Post author:
  • Post category:Kesehatan

Kelopak mata atas yang bengkak berhubungan dengan peradangan dan akumulasi cairan di jaringan ikat di sekitar mata. Kelopak mata bengkak yang terjadi bisa karena penyebab tertentu, atau terkadang merupakan tanda dari masalah kesehatan yang lebih serius. Lalu bagaimana cara mengobati kelopak mata bengkak?

Tergantung pada penyebabnya, pembengkakan kelopak mata dapat bertahan dan hilang dengan cepat atau berkembang seiring waktu. Yuk ikuti artikel di bawah ini untuk mendapatkan informasi lebih lengkap mengenai penyebab, serta cara mengobati kelopak mata bengkak.

Apa yang menyebabkan kelopak mata bengkak?

Kelopak mata bengkak dapat disebabkan oleh penyebab yang tidak berbahaya seperti menangis, menggosok, atau kondisi yang lebih serius. Beberapa penyebab paling umum kelopak mata bengkak adalah sebagai berikut:

Alergi

Demam , alergi terhadap makanan, obat-obatan, atau sengatan lebah dapat menyebabkan pembengkakan kelopak mata atas di kedua mata.

Jika hanya satu kelopak mata yang bengkak, merah, dan gatal, biasanya disebabkan oleh alergi terhadap sesuatu yang bersentuhan langsung dengan mata, seperti bulu binatang atau debu.

Mata tersumbat benda asing

Terjadi ketika kelenjar minyak di sepanjang tepi bagian dalam kelopak mata atas tersumbat, membentuk pembengkakan lokal kelopak mata atau menyebabkan seluruh kelopak mata membengkak, terutama jika meradang atau terinfeksi.

Bulu Mata palsu

Masalah yang sangat umum yang menyebabkan kelopak mata bagian atas membengkak adalah peradangan atau infeksi kecil yang terbentuk di dasar bulu mata (tembel).

Infeksi ini sering menyebar kembali ke kelopak mata, mengakibatkan kelopak mata bengkak dan merah. Terkadang nanah dapat diamati di dalam benjolan, yang menyakitkan saat disentuh.

Blefaritis ( radang kelopak mata)

Tanda dan gejala blepharitis termasuk mata merah, nyeri terbakar, gatal, dan pembengkakan pada kelopak mata. Ini dapat terjadi pada satu atau kedua mata dan sering berulang, terkadang bersamaan dengan kondisi kulit lainnya seperti rosacea dan dermatitis seboroik.

Konjungtivitis (mata merah)

Infeksi bakteri atau virus menyebabkan infeksi pada konjungtiva – selaput tipis transparan yang menutupi seluruh permukaan bola mata dan permukaan bagian dalam kelopak mata.

Alergi juga dapat menyebabkan konjungtivitis. Kelopak mata atas bengkak, mata merah, gatal, mata berair, dan keluarnya cairan dari mata adalah gejala umum dari kondisi ini.

Infeksi kulit

Setiap infeksi pada kulit kelopak mata cenderung menyebabkan pembengkakan yang ditandai dengan kemerahan, gatal, dan nyeri. Infeksi dari situs lain di wajah juga bisa menyebar ke kelopak mata.

Cedera

Kelopak mata atas bengkak juga bisa terjadi pada kasus trauma seperti patah tulang tengkorak, kulit terbakar atau benda asing di mata, tiupan langsung ke mata atau melakukan operasi.

Kelopak mata bengkak setelah trauma sering disertai dengan perubahan warna pada kulit di sekitarnya.

Kosmetik dan bahan kimia

Ketika riasan, produk perawatan kulit, atau sabun masuk ke mata, mereka dapat mengiritasi mata dan jaringan di sekitarnya yang menyebabkan pembengkakan, kemerahan, dan nyeri. Reaksi alergi terhadap produk ini juga dapat menyebabkan pembengkakan pada kelopak mata atas.

Menangis

Pembuluh darah kecil di mata dan kelopak mata bisa pecah karena menangis, terutama jika tangisannya terlalu kuat atau berkepanjangan.

Kelopak mata bengkak yang terjadi setelah seseorang baru saja menangis bisa jadi akibat dari retensi air, yang disebabkan oleh peningkatan aliran darah ke area sekitar mata.

Lelah

Kelelahan juga dapat menyebabkan kelopak mata bagian atas menjadi bengkak. Apalagi jika Anda tidak mendapatkan tidur malam yang baik, mata Anda akan terlihat bengkak dan melepuh keesokan paginya.

Cara Mengobati Kelopak Mata Bengkak Dengan Mudah

Sebagian besar kasus kelopak mata atas yang bengkak dapat diobati dengan pengobatan rumahan sederhana seperti: mengoleskan kompres dingin untuk mengurangi kemerahan, menjaga kebersihan mata setiap saat, menghindari menggosok atau menyentuh mata, tidak menggunakan makeup, dan tangan harus sering dicuci untuk mencegah penyebaran infeksi.

Namun, jika kelopak mata atas tiba-tiba membengkak, nyeri menjadi parah, berlangsung beberapa saat, ada perubahan penglihatan, atau ada gejala lain, sebaiknya periksakan ke dokter untuk diagnosa.

Penting untuk mengidentifikasi penyebab yang mendasari pembengkakan, karena melalui itu, dokter dapat menentukan pengobatan yang paling efektif untuk pembengkakan kelopak mata untuk setiap kasus tertentu. Beberapa tindakan yang dapat dilakukan menurut saran dokter adalah:

  • Pengobatan alergi: vaksinasi dan resep obat alergi
  • Tetes mata antibiotik atau antibiotik oral untuk infeksi bakteri
  • Gunakan obat tetes mata atau salep antivirus dalam kasus herpes atau herpes zoster
  • Kurangi peradangan dengan kortikosteroid atau obat tetes mata anti-inflamasi lainnya
  • Menghilangkanbenda asing di mata atau kelopak mata

Jika kelopak mata atas bengkak karena kondisi lain, dokter mungkin akan meresepkan beberapa obat dan terapi yang tepat untuk mengobati penyebabnya, seperti hormon tiroid untuk hipotiroidisme dan diuretik untuk pengobatan, gagal jantung.

Jika kamu mengalami masalah kesehatan mata lainnya seperti rabun dekat atau rabun jauh. Kamu wajib membaca tentang teknik Lasik untuk mengobati mata rabun jauh dan rabun dekat dengan efektif.